Sponsored Link

Thursday, August 25, 2011

Nakhoda Bahtera

"Untuk menjadi nakhoda, apa yang penting pada mulanya adalah persiapan sebuah bahtera yang lengkap dan berusaha sedaya mungkin untuk melihat dari segenap penjuru tentang keadaan bahtera tersebut.  Seterusnya, nakhoda juga perlu menyiapkan diri dengan ilmu-ilmu pengendalian bahtera, serta ilmu-ilmu teknikal yang berkaitan, agar dengan membawa masuk anak-anak kapal ke dalam bahtera seterusnya berlayar, dapat menjamin keselesaan mereka semua.  Yang pasti setiap bahtera berlainan nakhoda dan berlainan lautan menjanjikan pelbagai peristiwa/dugaan yang bakal ditempuh, dan ini semua diatasi dengan ilmu-ilmu yg telah dilengkapi sebelum ini.."



Penulis: Ahmad Zaki Amiruddin
Editor: Azzahra Solehah

Ayat Al-Quran pada hari ini: Al Hadid 22-23

Berulang kali kamu baca, dan tidak mengapa bacalah lagi berulang kali jua, sematkan dihati kamu, kerana kamu selalu lupa.

Firman Allah taala:

"Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi, dan tidak juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di dalam Kitab (pengetahuan Kami) sebelum Kami menjadikannya; sesungguhnya mengadakan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kamu diberitahu tentang itu) supaya kamu tidak bersedih hati akan apa yang telah luput daripada kamu, dan tidak pula bergembira (secara sombong dan bangga) dengan apa yang diberikan kepada kamu. Dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri." (al-Hadid: 22-23).

Penulis: Maka sudahlah, cukuplah, hentikanlah jangan kau tangisi apa yang bukan milikmu!
Maka jika ini jalannya, walaupun ragu-ragu, walaupun gusar, walaupun mungkin akan melukakan hati orang lain, yakinlah bahawa... 100% Allah bersama-sama kamu.

Kata-Kata Hikmah Hari ini


'Cinta itu hadir bila adanya keYAKINan,
Yakin itulah yang memimpin si Buta berjalan tanpa melihat,
Yakin itulah membimbing si pekak memahami tanpa mendengar,
Yakin itulah membuat si Bisu berdoa tanpa suara,
Yakin itu letak di HATI,
Subur di JIWA,
Terang dengan TAQWA.
Cinta itu lahir dari KEYAKINAN.
Bila anda YAKIN anda akan PERCAYA,
bila anda PERCAYA anda akan ada JIWA yang membawa kepada USAHA mendekatkan diri kepada keyakinan kita.
Bila anda YAKIN anda tidak berputus asa,
dari situ lahirlah DOA untuk sentiasa mengharap kepada apa yang kita PERCAYA.
Bila anda tak putus asa anda akan REDHA.
Bila anda REDHA, disitulah lahir keIKHLASAN yang tidak mengenal erti penat lelah dalam mendekati CINTA dan JIWA kita.'


Penulis: Ya Allah, saya akui salah saya, ya salah saya...maka ampunkanlah saya,
bersabarlah penulis, bersabarlah penulis, hanya masa jadi pengubat,
tidak lama lagi, tidak lama lagi....bersabarlah...
dan lembutkanlah hati mereka agar memaafkan diri  ini,
tidak sengajakan, ada kebetulan ya betul ada kebetulan,
ya sungguh tidak disengajakan,
hak mereka untuk memikirkan apa sahaja...
saya tidak mampu untuk berbuat apa.
Ya Allah permudahkanlah, lindungilah hamba Mu ini...

Bertemu Kembali part yg ke 2


Alhamdulillah,

Berbuka puasa dengan rakan sekolah rendah akhirnya berjaya juga. Berkali-kali ditangguh finally semalam berjaya....Huhu, gamat...gamat...sangat seronok...aok semue memang klakar, so sapa yang attend, hmm adalah ira n zul (hubby ira), laili R, laily o( me) and Kudin...it is nice to have a long chat...habis semua topik keluar...:)

huhu harus 3 bulan sekali nanti buat gathering lagi..may be next time harap lagi ramai yang hadir...

Kali ini tempat makan kami adalah Kelantan Delights at Sooka Sentral...wohohoho...asyik makan makanan Kelantan aje nih..huhu..yup sahabat yang pilih..kami ikut saja..:)...the food is nice...boleh pergi sekali lagi...
tapi of courselah, makan buffet di bulan puasa, harganya around RM60++. But there is a lot of choices, the cendol is nice, ada nasi kerabu lagi, ada ikan bakar, nasi tomato, nasi putih, rojak buah dia sangat best!!!, dan banyak jenis dessert..:)...all in all it is a good place to eat lah... my verdict please go and try, but yalah..the price a bit expensive lah (may be to me only) huhu...hmm imagine one plate of nasi dagang is RM18 (but of course the portion is big lah).

Anyway its my first time to hear about Sooka Sentral and also Kelantan Delights. And whooa, the last time i went to KL Sentral is long long time ago, huhu,...and how I was so so suprise how it has change...:)

My experience with two gathering: sometimes whether have picture or not is not so important, but the most important the time and moment we treasure together, it is okay if there's no picture at all..it is all in your head..:)...yes, betullah apa sahabat(p:muda tapi banyak pandangan yang bernas) katakan dahulu...hohoho..sudah lama tak jumpa kamu...sungguh terima kasih pada kamu...apa cerita kamu agaknya...

Akhirul Kalam Alhamdulillah...^_^

Wednesday, August 24, 2011

Saya Cuma...


Saya cuma tidak mahu menambah baja ke atas bunga yang sudah layu,
kerana saya tahu bunga itu tidak akan berkembang, tidak boleh berkembang,
dan juga kerana pada pandangan saya hanya saya yang mengharap ia berkembang,
jadilah biarlah ia seadanya, kekal dengan memori lama,
sudah tidak mahu penambahan dari segi apa-apa pun...
kalau tidak ia akan menjadi makin susah bagi saya...
biar atas sebab apapun...
maafkan saya sahabat...

Saya juga tidak mahu menambahkan pedih di luka yang semakin pulih,
ia sedang menjadi parut,
tidak mahu mengosok garam terhadap luka yang sedang pulih...
tidak mahu meletak cuka di parut luka yang masih nipis...
biarlah sebegini...
ia semakin pulih...

Saya lebih selesa sebegini, maafkan saya, sungguh maafkan saya...
dan saya rasa pilihan ini adalah yang terbaik untuk dilakukan...
mungkin suatu hari nanti ia akan berubah
mungkin bila parut itu sudah menjadi tebal...
bila sudah tiada rasa apa-apa...
bila hal kamu sudah selesai hingga ke akhirnya...
ya mungkin...insya Allah.

Penulis: Dan kepada sahabat seorang lagi, kenapa ya?...
saya ada tersalah cakap ke, tersalah buat, maafkan saya...
kamu sungguh seorang yang pelik...
tidak tahu nak buat macam mana...
tidak mengapa saya masih bersangka baik pada kamu...
mungkin betul kamu sibuk, kamu ada hal, terlupa..dan sebagainyalah...
susah sangat ke...just inform sahaja...

hmm again penulis menulis macam mereka membacanya..:(

Monday, August 22, 2011

Bab Akhlak 5: Adab Terhadap Diri Sendiri


Kaum muslimin percaya bahwa kebahagian di dunia dan akhirat bergantung pada perilaku dan adab terhadap diri sendiri dan pada kesucian serta kebersihan jiwa. Begitu juga dengan kesengsaraan disebabkan kerosakan dan kekotoran jiwa hal ini nyata dalam firman Allah :

“ Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu, dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya”
( Asy-Syam [ 91] 9-10)


Rasullullah bersabda :
“ Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bila melakukan sesuatu dosa terjadilah bintik hitam dalam hatinya. Bila dia bertaubat dan menghentikan dosanya dan mencela perbuatannya, hatinya akan bersinar kembali, dan apabila dosanya bertambah, akan bertambah pula bintik hitam itu hingga hatinya akan tertutup….”
( Nasa’i dan Tarmizi, hadis hasan sahih)
Oleh yang demikian kaum muslim haruslah berusaha menjaga dirinya dengan membersih dan menyucikan jiwanya. Kerana jiwa yang suci dan bersih dapat menjauhkan diri dari melakukan perbuatan-perbuatan yang buruk dan boleh merosakkan. Beberapa langkah yang perlu di lalui untuk mencapai kesucian jiwa iaitu :


a. Taubat

Taubat yang bermaksud menyucikan diri dari dosa dan maksiat, menyesali segala dosa yang telah dilakukan dan berazam untuk tidak mengulangi.
Seperti firman Allah yang bermaksud:
“ Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang seikhlas-ikhlasnya, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menutupi kesalahan-kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai….”
(at-Tahrim[66] : 8)
Dan sabda Rasullullah :
“ Wahai manusia, bertaubatlah kepada Allah kerana aku bertaubat setiap hari seratus kali ”
( Muslim )
b. Muraqabah ( Pengawasan )

Umat Islam sentiasa merasakan setiap perbuatan dan pergerakan diawasi oleh Allah. Sehingga mereka yakin bahawa Allah sentiasa memerhatikan dan megetahui segala yang nyata mahupun tersembunyi. Dengan keyakinan itulah manusia merasakan jiwanya tenang mengingati Allah dan puas mendampingiNYA. Ia di nyatakan dalam firman Allah :

“ Dan siapakah yang lebih baik agamanya daripada orang yang ikhlas menyerahkan dirinya kepada Allah, sedang dia pun mengerjakan kebaikan .....”
( an-Nisa [4] : 125 )
Rasullullah juga bersabda :
” Beribadahlah kamu kepada Allah seperti kamu melihat-NYA, apabila kamu tidak melihat Allah, sesungguhnya Dia melihatmu ......”
(Muttafaq ’alaih)
c. Muhassabah

Melakukan perhitungan terhadap diri sendiri di atas apa yang telah dilakukan demi mengecapi kebahagian di dunia dan akhirat. Sentiasa membuat perhitungan dengan apa yang telah dilakukan. Andainya apa yang dilakukan adalah perkara-perkara yang dilarang, maka mestilah segera beristigfar menyesali perbuatan dan segera bertaubat dan membuat kebaikan. Inilah yang dimaksudkan dengan muhassabah terhadap diri sendiri.Ianya satu cara memperbaiki, mendidik, menyuci dan membersihkan diri

Allah berfirman :
“ Hai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memerhatikan apa yang telah dilakukannya untuk hari esok (akhirat), dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. ”
(al-Hasyr [59] : 18)
d. Mujahadah (Berjuang Melawan Hawa Nafsu)
Hawa Nafsu adalah musuh yang paling besar bagi setiap individu Islam. Hawa nafsu hanya cenderung untuk melakukan kejahatan dan menjauhi kebaikan.

Allah telah berfirman :
“ Dan Aku tidak membebaskan diriku (dari kesalahan), kerana sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan.....”
(Yusuf [12] : 53 )
Sebagai umat Islam seharusnya kita berjuang untuk melawan hawa nafsu jangan sampai ianya menguasai diri kita. Didiklah nafsu agar tenang dan tenteram serta suci dan bersih. Allah berfirman :
“ Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keredhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.”
(al-Ankabut : 69)


Sebagai umat Islam kita mestilah sentiasa berjuang di jalan Allah demi memastikan nafsu terkawal, baik, bersih, suci dan tenteram serta memperolehi kemuliaan dan keredhaan dari Allah S.W.T.

Jabatan Mufti Negeri Melaka, http://www.al-azim.com/masjid/infoislam/akhlak/diri.htm

Penulis: Sentiasa kena beringat, jangan lalai.

Friday, August 19, 2011

Novel pada hari ini: Tunggu Teduh Dulu


Salam,

Selesai membaca Jibam, penulis sedang mengamati buku tulisan Faisal Tehrani ini. Pertama kali saya membaca bukunya. Agak skeptikal pada mulanya untuk membacanya dan membeli, apatah lagi kawan saya kata berhati-hati pula dengan penulisannya.

Tetapi covernya yang berwarna biru ini sangat menarik dan sudah tentu tajuknya saja sudah menyentuh hati saya., ya "Tunggu Teduh Dulu". Ya ibarat diri ini sungguh menunggu agar hatinya agar berteduh dan mula kembali bersinar.

Novel ini agak tebal, lagi berat dari Salju Sakinah bagi saya, amat dramatik, penuh dengan pengajaran, membuatkan saya amat berfikir...dan sungguh amat kagum dengan informasi yang diadunkan dalam novel ini. Membuatkan saya kagum dengan penulisan Faisal Tehrani. Seperti dikatakan dalam buku itu, ia bukan kisah cinta tiga segi, malah ia lebih dari itu. Ia adalah kisah mengenai kehidupan. Kisah mengenai kekuatan, ketabahan dan juga kelemahan Salsabila Fahim. Kisah mengenai antara pelangi dan matahari.

Ceritanya tidak mudah diduga, ada kejutan bila membacanya...terasa sangat sayang bila sudah tiba pada penghujung cerita..terasa tidak mahu ia habis...huhu...mungkinkah saya terlalu menokok tambah ...huhu...entahlah sila baca sendiri.

Boleh didapati di MPH Bookstore.

Penulis: terfikir diri ini mampukah menjadi seperti "Saifullah/Lam Ping Hai" diakhirnya...tidak mampu saya menjawab...hanya Allah sahaja yang tahu...ya saya mahu jadi berani, perlu jadi berani...

"I want to be strong, I pray that I will be strong,
I need to be strong, and strong is the only choice I have,
it will come soon or later, just be patient"

Bertemu kembali.


Bismillahirrahmnirahim...

Assalamualaikum....

Selamat Petang Jumaat...

Alhamdulillah terima kasih untuk semalam sahabat-sahabatku. Sudah lama tidak kutemu, tidak pernah ku sangka, sebenarnya saya amat merindui waktu di Taman Melati, ya waktu itu...mungkin ia akan menjadi lebih senang bagiku jika masih disana.

Banyak yang dibualkan, banyak yang dikatakan, banyak yang ditanya....hhuhu....sungguh sangat rindu...insya Allah ada lain peluang kita semua akan ketemu lagi ^__^.

Oh ya semalam kami pergi makan di Leha Kelfood di Taman Melati. Bagi saya, pilihan makanan memang banyak (lauk pauk, nasik kerabu, nasi hujan panas, nasi dagang, laksam, pelbagai jenis bubu dan kuih ada) , makanan pun boleh tahan rasanya, masih diterima oleh tekak saya (alahai saya ni bukan pemilih sangat orangnya bab makanan), dan juga hahah...harganya masih lebih sama, agak mahal mungkin..tetapi untuk tiga orang dalam RM40 okaylah juga...^_^...semoga Allah merahmati kamu dan memurahkan rezeki kamu lagi sahabat-sahabatlku.

Cadangan saya, kalau rasa nak makan makanan kelantan bolehlah ke sini.

Insya Allah sahabatku, terima kasih sekali lagi, insya Allah kita akan bertahan dan tabah dalam menghadapi dugaan hidup ini, Insya Allah.

Dan hari ini, izinkan saya berkata sesuatu...

Hati, Minda, Jiwa dan diri ini agak tenang sejak dua menjak...awan masih mendung cuma tidak menurunkan rintiknya sahaja, saya sudah mampu bertahan, cuma kadangkala ada hujan panas yang mendatang...namun sekejap saja dan tidaklah begitu lebat....

aah sahabat kenapa kau perlu bangkit dan bertanya soalan yang amat sukar dijawab...dan rasanya saya tidak pandai berlakon bukan....kalau boleh tidak mahu tahu apa-apa...aah biarlah....mungkin sahabat tidak tahu...betulkah dia tidak tahu?...masih banyak topik yang lain bukan...kenapa perlu itu...entahlah...rasanya waktu tu hampir sahaja menitiskan air mata...tapi ditahan....dan kadangkala terasa macam ada sindirnya disitu...kenapa...jangan bergurau...aah sekali lagi biarlah dia mungkin tidak tahu...saya malas nak ambil kira...sungguh kalau dia tahu...tolong jangan bergurau...kasihanilah saya...kasihanilah saya...

aah penulis apa mampu mu, apa daya mu untuk menutup mulut manusia...kamu mengelak saja setakat mana, sejauh mana kamu mampu mengelak...insya Allah, Allah ada bersama-sama kamu...

CUKUP....

Hari ini mood yang girang untuk pulang ke Chenor....^__^...ya saya mahu pulang selagi mampu dilakukan, selagi masih lagi dibenarkan...mana tahu suatu hari nanti...agak sukar saya akan pulang....ya mana tahu...^__^...semoga Allah mempermudahkan dan melindungi kami dalam perjalanan pulang.

Akhirul Kalam, selamat berbuka puasa, selamat bertarawih, selamat bersahur dan berpuasa pada hari esok...^_^

Penulis: Alhamdulillah untuk semalam, dan Hari ini masih milik kita....ayuh mari lakukan yang terbaik....^_^

Thursday, August 18, 2011

Bacaan pada minggu ini: Jibam oleh Ujang



Assalamualaikum dan Selamat Petang,

Hari ini saya nak share sebuah buku yang pernah dibaca oleh saya semasa masih remaja lagi. Dan Selasa baru-baru ini, saya berkesempatan untuk membeli dan menambah koleksi bacaan saya, ada di MPH. Hmm...dulu abang saya yang beli buku ini...dan bukunya entah ke mana sudah, hilang di kampung...ya saya menangis bila membaca buku ini dan juga sambil ketawa, dan saya geram dan marah pada sesetengah watak, penulis Ujang pandai bermain dengan kata-katanya.

Hmm bagi saya buku ini penuh pengajaran dan peringatan dan membuat kita berfikir, adakah diri ini adalah salah seorang dari mereka, berfikir-fikir bila melakukan kejahatan terhadap orang lain, berfikir-fikir nanti bila buat jahat pasti akan dapat balasannya kembali...dan watak-watak dalam novel ini ada gambaran realiti terhadap sebahagian masyarakat kita sekarang...dan ia adalah kisah kasih dan sayang dalam keluarga, ya cinta tanpa bersyarat, kisah sahabat yang berbudi...kisah tentang dendam, iri hati, cemburu, tamak, pentingkan diri sendiri dan harta, kisah budak kurang upaya, kisah pemikiran manusia yang masih kolot...kisah manusia yang sanggup berbuat apa sahaja...

Hmm, saya punya pandangan sila beli dan baca sendiri k...^_^

Dan saya masih menanti-nantikan filemnya...

Maklumat:

Penulis: Ujang
Harga: RM12.90
Terbitan: CESB
Sinopsis:
"Dunia yang bulat, adalah bersegi baginya, benda yang hodoh menjadi cantik pada pandangan mata. Katak pisang dan binatang kecil adalah teman sepermainannya. Nyanyian untuknya amat pilu mengusik jiwa. Dia disambut bukan di pesta besar. Sambutan yang diterima adalah sepak terajang dan penghinaan. Air mata adalah teman, tetapi tak pernah dimengertikan. Dia terus hidup, terus bermain di dalam dunianya. Jibam terus melangkah, penuh gah, memburai rahsia kematian ayahnya. Namun dia tetap tabah..."
"Kalau Kau Menjadi Aku Aku yakin Kau Mengerti"

Gambar-JIBAM (SOFT COVER)

Penulis: Terima kasih untuk Selasa, sahabat... ^__^

Tuesday, August 16, 2011

Kataku Pada Hari ini.


Kataku padanya Ya Allah...

Sungguh saya sudah memaafkannya...

Dan Kataku padanya Ya Allah...

Sungguh saya ikhlas mendoakan untuk kebahagiaannya dan kegembiraannya dia...

Dan Kataku padanya Ya Allah...

Sungguh saya mendoakan agar apa yang dirancang berjalan seperti yang dia mahu malah lebih baik dari itu...

Sungguh mendoakan yang terbaik sahaja untuknya...walaupun dalam tangisan saya...

Dan Kataku padanya Ya Allah...

Sungguh saya memohon maaf untuk kelakuan saya selama ini, dan apa sahaja yang saya akan lakukan pada masa akan datang...sungguh bukan kerananya, dia atau sesiapa sahaja...bukan kerana dendam...bukan kerana benci...bukan kerana marah...bukan kerana tidak suka....

hanya kerana untuk diri ini...maafkan saya jika nampak mementingkan diri....maafkan saya kerana tidak mampu untuk menjadi sahabat yang baik lagi...sungguh kamu tetap sahabat saya selama-lamanya....

Sungguh saya sudah mencuba, namun saya tidak mampu...sungguh tidak mampu buat masa ini...
dan diri ini sebenarnya takut dengan diri sendiri...sangat takut.....

Ya Allah hanya kamu...hanya kamu yang tahu...

mungkin bila hal kamu sudah selesai segala-galanya hingga ke akhirnya...insya Allah...mungkin kembali seperti biasa...ya Insya Allah...ya insya Allah....

insya Allah saya pasti ia akan kembali seperti biasa semula....

Walaupun saya kadangkala kurang yakin dengan apa yang saya lakukan ini, namun saya yakin 100% Allah ada bersama saya...insya Allah...ya saya hanya perlu teruskan sahaja...

Ya saya hanya perlu mengingatkan pada diri saya sendiri yang kadangkala lalai, yang kadangkala terlalu mengikut hati dan perasaan, dan saya sendiri yang akan mengingatkan bahawa kesedihan ini pasti akan berlalu...ya pasti akan berlalu...ya sangat pasti akan berlalu...

Kecil sangat musibahku dari Allah untuk menguji kesabaranku, menguji ketabahanku, menguji kekuatanku, menguji keimananku...ya terlalu kecil berbanding apa yang dialami oleh manusia yang terdahulu dan juga manusia sekarang...ya Allah terlalu kecil...

Dan sungguh terima kasih pada Mu Ya Allah kerana kamu telah memilih diri ini untuk mengalaminya musibah ya Allah, ya biarpun bukan untuk kali pertama dan hamba Mu ini tahu bukan untuk kali terakhir di dunia ini agar diri ini sentiasa beringat dan tidak leka...Redha sungguh Redha...

~Dan padamu, saya masih setia menunggukanmu, masih sabar menantikanmu, dan hati ini sangat yakin bahawa Allah akan pasti menemukan diri ini dengan kamu~~


~~Dan Kataku Pada Mu Ya Allah~~

Fatwa pada hari ini: Merokok Dari Pandangan Islam


Penulis: Dulu penulis pernah post mengenai hukum merokok pada bulan May, cuma pada kali ini penulis ambil artikel dari Majlis Fatwa Kebangsaan Malaysia pada tahun 1995, masya Allah....sebenarnya sudah lamalah hukum merokok ini dikatakan haram di Malaysia...hmm..ya saya saja yang belum tahu...tetapi kenapa...atau kenapa tidak ia dihebohkan secara besar-besara....kenapa masih ramai yang belum sedar ye...dan kenapa makin ramai remaja, lelaki atau wanita merokok di Malaysia...tepuk dada dan tanya diri anda sendiri ya..."Haram" hukumnya...bayangkan sahaja hukumnya sama sahaja dengan memakan babi atau minum alkohol atau berzina atau membunuh....Fikir-fikirkan ya...:)

Merokok Dari Pandangan Islam

Keputusan: 

Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia Kali Ke-37 yang bersidang pada 23 Mac 1995 telah membincangkan Hukum Merokok Dari Pandangan Islam. Muzakarah telah memutuskan bahawa merokok adalah haram dari pandangan Islam kerana padanya terdapat kemudharatan.

Keterangan/Hujah: 

1.  Keputusan yang telah diputuskan oleh Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia tersebut adalah bersandarkan kepada hujah-hujah berikut:
i. Rokok mengandungi pelbagai jenis racun. Fakta daripada kajian-kajian perubatan telah membuktikan bahawa setiap batang rokok mengandungi 6-8 mg. nikotian dan pelbagai bahan kimia lain. Setiap sedutan asap rokok sebenarnya kita telah menghidu sebanyak 4,000 jenis bahan kimia yang boleh memudharatkan badan.

ii. Ketagihan tembakau bukan hanya menimbulkan masalah kepada perokok, malah ia berada di tempat keempat dalam senarai faktor risiko bagi penyakit serius yang menular di seluruh dunia. Tabiat merokok dikaitkan dengan risiko barah, penyakit jantung dan masalah pernafasan. Terdapat beberapa jenis penyakit yang berpunca dari merokok, antaranya ialah kanser kerongkong, kanser mulut, katarak (sejenis kerosakan mata yang menyebabkan kanta mata berselaput dan rabun), ulser perut, penyakit jantung, strok, penyakit paru-paru, emfisema paru-paru dan banyak lagi.

iii. Pada masa kini jumlah perokok sama ada dinegara maju atau negara membangun masih begitu besar, walaupun berbagai usaha telah dibuat oleh Kerajaan serta badan-badan sukarela bagi menyedarkan orang ramai tentang bahayanya merokok kepada orang ramai. Di Malaysia, merokok menyumbang kepada lebih 10,000 kematian setahun; 30% daripadanya disebabkan 10 jenis kanser, iaitu paru-paru, mulut, esophagus, tekak, pankreas, pundi kencing, buah pinggang, serviks, kolon dan perut. Sebanyak 50% kematian berpunca daripada sakit jantung dan strok. Kerajaan telah membelanjakan banyak wang untuk merawat berbagai jenis penyakit yang dikaitkan dengan tabiat merokok dan negara juga mengalami kerugian kira-kira RM 20 billion setahun bagi menanggung kos rawatan dan kehilangan produktiviti.

iv. Imam al-Syafi’e telah mengeluarkan fatwa dalam kitabnya yang masyhur al-Umm iaitu:” Jika mereka mengambil (sesuatu makanan, minuman atau sesuatu yang dihisap, dihidu dan disedut) yang boleh memabukkan, maka perbuatan itu adalah jelas haram. (Termasuklah) yang mengandungi racun yang menyebabkan kematian. Aku tetap menganggap (menfatwakan) ia adalah haram. Allah swt mengharamkan (apapun jenis) pembunuhan kerana pembunuh bermakna membunuh diri sendiri”.
v. Para ulama’ sepakat menyatakan bahawa merokok hukumnya haram kerana ianya jelas memudharatkan kesihatan, membazir dan mensia-siakan harta serta dikategorikan sebagai satu perkara keji, berdasarkan nas-nas berikut:
a. Firman Allah swt dalam Surah al-Baqarah, ayat 195 yang bermaksud: Dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan”.


b. Firman Allah swt dalam Surah al-A’raf ayat 157 yang bermaksud; “ Dan ia menghalalkan bagi mereka segala benda yang baik dan mengharamkan kepada mereka segala benda yang buruk”.


c. Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud: “ Tidak boleh memberi mudharat dan membalas dengan kemudharatan”. (Hadith riwayat Ahmad, Malik, Ibn Majah dan al-Daraqutni)


d. Kaedah Usul Fiqh: درء المفاسد مقدم على جلب المصالح yang bermaksud “ menolak kerosakan adalah didahulukan daripada mencari kemaslahatan”

e. Imam Ibn. Hazm dalam kitabnya al-Muhalla, jilid 7, halaman 503 (masalah no. 1027) menegaskan bahawa : “Pemborosan adalah haram”. Yang dimaksudkan dengan pemborosan di sini ialah:
i. Membelanjakan wang untuk perkara yang diharamkan oleh Allah swt, samada banyak atau sedikit, walaupun sebesar sayap nyamuk sekalipun.

ii. Pembaziran yang tidak ada keperluannya.

iii. Membuang wang, betapa kecilpun jumlahnya kerana dengan membuang tanpa tujuan itu menjadikannya sia-sia.
vi. Beberapa negara Islam dan beberapa ulama’ muktabar telah mengeluarkan fatwa tentang amalan merokok.

Antaranya seperti berikut:

a. Kerajaan Arab Saudi mengeluarkan fatwa bahawa merokok, menanam tembakau dan memperniagakannya adalah hukumnya haram kerana daripadanya terdapat kemudharatan.
b. Ulama’-ulama’ semasa Mesir seperti Dr. Abdul Jalil Shalaby mengatakan merokok adalah haram kerana ia boleh mendatangkan kemudharatan kepada kesihatan masyarakat.
c. Al Imam Abdul Halim Mahmud dalam kitabnya “Fatawa al-Imam Abdul Halim Mahmud” telah memberi fatwa merokok hukumnya makruh jika ia tidak mendatangkan kemudharatan kepada kesihatan. Sebaliknya adalah haram jika ia mendatangkan kemudharatan kepada kesihatan.
2. Hukum pengharaman arak dan khinzir tidak boleh disamakan dengan hukum haram merokok kerana hukum pengharaman terhadap arak dan khinzir telah dinyatakan secara jelas dan qat’ie oleh Allah swt dalam kitab suci al-Quran. Manakala hukum pengharaman terhadap perbuatan merokok telah diistinbatkan oleh para jumhur ulama’ terdahulu dan masa kini bersandarkan hujah-hujah kepada nas-nas syarak yang jelas dinyatakan seperti al-Quran, al-Hadith, Ijma’ Ulama’, Qaedah-qaedah Fiqhiyah dan sebagainya. Ayat-ayat al-Quran dan hadith seperti yang dinyatakan di atas jelas telah memperincikan isu ini.

3. Al-Syeikh Hasanain Muhammad Makhluf, bekas Mufti Mesir dalam Kitabnya Fatawa Syariyyah Wa Buhuth Islamiyah menyatakan:

“ Sesungguhnya tumbuhan (tembakau) ini dahulunya belum dikenali. Apabila ia diperkenal dan digunakan oleh manusia untuk merokok, maka ulama’-ulama’ fiqh daripada pelbagai mazhab Islam telah membincangkannya untuk menetapkan hukumnya berdasarkan prinsip (qaedah fiqhiyyah) yang telah ditetapkan.”

“Sesungguhnya berdasarkan hukum asal sesuatu itu harus. Tidak akan terkeluar daripada prinsip asal melainkan adanya perkara-perkara yang mengubah hukumnya menjadi haram atau sebagainya.”


Dalam isu merokok ini, sebab yang menjadikannya haram ialah kesan mudharat dan bahayanya sehingga meruntuhkan lima asas utama (al-Kulliyatul Khams) yang wajib dipelihara oleh setiap manusia iaitu agama, jiwa, maruah keturunan, akal dan juga harta.

Penulis: Ayuh ambil keberkatan di bulan Ramadhan ini untuk meninggalkan perkara yang dilarang dan membuat perkara yang digalakkan...Inysa Allah.

Monday, August 15, 2011

Love Qoutes in Pictures: For YOU and ME ^__^

image0028.jpg


image0036.jpg


image0042.jpg

image0051.jpg


image0061.jpg

p/s: 19 January 2006, Taman Melati Setapak, K.L.

Lagu Pada Hari ini: Sesungguhnya ~Raihan~


Assalamualaikum...

Pada Minggu Lepas, ada program menyambut sempena Ramadhan Kareem di tempat bekerja saya, sangat menarik, ada bermacam-macam program, antaranya program jangan lupa al-Quran, jangan lupa lirik (nasyid) dan teka nama lagu dan penyanyi. Bagus pelajar-pelajar semua dan juga sahabat sekalian.

Tiada apa-apa, cuma program yang minggu lepas membuatkan saya mengimbau kembali zaman persekolahan di Sekolah Menengah dan juga di IIUM (UIA)...masya Allah sungguh sangat merindukan zaman waktu belajar dulu, ya agak menyesal..kerana banyak lebih melalaikan diri waktu dahulu...
Dulu, penulis sangat suka dengar Raihan, Hijaz dan juga Now see Heart...huhu ssangat rindu...well just nak share di sini, satu lagu yang saya sangat suka...sungguh syahdu, sungguh halus irama dan lagunya...dan sangat menyentuh kalbu...para Pembaca sekalian...laaaaaayannn...lagu ini...pasti akan menyebabkan air mata menitis....


Sesungguhnya ~Raihan~

Sebenarnya hati ini cinta kepada-Mu
Sebenarnya diri ini rindu kepada-Mu

Tapi aku tidak mengerti
Mengapa cinta masih tak hadir
Tapi aku tidak mengerti
Mengapa rindu belum berbunga

Sesungguhnya walau kukutip
Semua permata di dasar lautan
Sesungguhnya walau kusiram
Dengan air hujan dari tujuh langitpun
Namun cinta takkan hadir
Namun rindu tak akan berbunga

Kucoba menhulurkan sebuah hadiah kepada-Mu
Tapi mungkin isinya tidak sempurna tiada seri
Kucuba menyiramnya agar tumbuh berbunga
Tapi mungkin kerana airnya tidak sesegar telaga kautsar

Sesungguhnya walau kukutip
Semua permata di dasar lautan
Sesungguhnya walau kusiram
Dengan air hujan dari tujuh langitpun
Namun cinta takkan hadir
Namun rindu tak akan berbunga
Jika tidak mengharap rahmad-MU
Jika tidak menagih simpati
Pada Mu Ya Allah

Tuhan hadiahkanlah kasih-Mu kepadaku
Tuhan kurniakanlah rinduku kepada-Mu
Moga ku tahu syukurku adalah milik-Mu

Ya Allah...diri ini masih tergapai-gagai dalam mencari kasih dan cintaku pada MU...
sedangkan hati ini kadangkala lebih mendambakan kasih manusia yang lain...
Ya Rabb, ampunkan dosa hamba Mu ini...
Ya Allah sesungguhnya hanya kau yang lebih tahu rahsia hati ini dan juga keihklasan hati ini kepada Mu...

Kata-kata Hikmah pada hari ini

 
"Jangan dinilai sesuatu sekadar zahirnya semata,
pandanglah dgn mata hati,
renungkan dengan akal,
fikirlah dgn iman,
insya Allah,kita kan mengerti... "
 
~Hamba Allah~
 
...Peringatan untuk diri sendiri terutamanya..

Thursday, August 11, 2011

Tanpa Tajuk pada hari Khamis... :(


Terasa sudah tahu kenapa...
kalau betullah andaian saya...
ya mungkin salah...mungkin betul...
hak saya jua....
Kalau ada jua caranya nak sampai...tahu jua...
ya Allah ada sahaja caranya...
terasa bersalah pula...bukan sengaja mengelak...
tidak mengapa lagipun penulis sudah bertanya...
hak dia jika mahu memberitahu atau tidak bukan...
kenapa tidak dsms sahaja...
...jangan risau...
saya pasti ada alasannya sahaja untuk menolak...
ya saya sudah terfikir kebarangkaliannya...
malah sebelum puasa bermula lagi...sekiranya ada....
rasa macam tidak mampu dan tidak mahu...
kalau ada peluang pun...atau ada kesempatan pun...
tetap tidak mampu dan tidak mahu....
tiba-tiba teringat pada janjinya dan pada kata-katanya pada puasa tahun lepas...
mana boleh saya lupa bukan...
siapa yang mahu ku bawa?...hahaha...ya siapa?...
masya Allah...sudah setahunkah?
sudah pastinya dia akan atau mungkin...entahlah...
takkan saya mahu menghalang pula...
jadinya...ada baiknya saya tidak sertai bukan...
aah...tanpa disedari ada titis air hujan yang turun...
Ya Allah, berilah diri ini ketabahan dan kekuatan ya Allah...
sungguh terasa ini sangat lemah...
...may be I'm just not strong like I think, may be, may be...may be...
but I wanna to be strong...
then I'm asking myself back...kenapa perlu sampai macam ni...
kadang-kadang saya okay, sangat tidak kisah...
kadang-kadang pula...masih lagi ditakuk lama...
ya kesedihan itu masih belum pergi...
sungguh ya Allah saya memohon pada Mu,
ya hamba mu ini tahu...
maka tidak mengapa...
hamba ini akan terus merintih pada mu sahaja
wahai penulis cukuplah...cukuplah
jangan kamu menyeksa diri kamu sebegini....
jangan menzalimi dirimu lagi...
ya Allah...kasihanilah hamba mu ini...
sungguh...kasihanilah hamba mu ini....
dan again...titis air hujan itu kembali...
malah dengan lebat kembali....

~Awan tidak akan mendung untuk selama-lamanya~
(Penulis, 2011)

~I need to read back...I need to read back...~

Friday, August 05, 2011

Sahur Dan Hukum Yang Berkaitan Dengannya


Assalamualaikum dan Selamat tengah hari Jumaat 5 Ramadhan 1432 H.

Alhamdulillah sudah masuk hari ke lima kita berpuasa, bertarawih insya Allah, beribadah dan juga bersahur....ya bersahur?....Pembaca yang dikasihi sekalian, adakah anda bersahur?...ia walaupun hukumnya adalah sunat namun ia sangat digalakkan dan ada keberkatannya. Maka disini penulis ingin berkongsi satu artikel yang berkaitan dengan hukum bersahur. Ayuh mari kita bangun dari tidur untuk bersahur, dan:
-bukannya dengan berjaga hingga pukul 3am dan makan sebelum tidur.
-bukannya dengan terus bersahur lepas tarawih.
-bukannya dengan tidak bersahur langsung.
-bukannya dengan bersahur minum air sahaja dan tidur balik.
Ini adalah pendapat diberikan oleh Prof Madya Dr. Mohd Asri. Untuk info yang lebih lanjuk sila klik pada nama beliau. Terima kasih.

Akhirul Kalam, sekali lagi Selamat berpuasa, selamat berbuka, selamat menjalani ibadah di bulan puasa, selamat bertarawih dan selamat bersahur ikhlas kerana Allah s.w.t...insya Allah. ^__^

Artikel Berkenaan dengan Bersahur

Soalan: Dr Asri yang dihormati, saya ingin mengucapkan selamat menyambut Ramadan. Saya tinggal serumah dengan beberapa orang kawan. Ada kalangan kami yang berpuasa tetapi selalu tidak bangun sahur. Katanya ‘dia tahan’ walaupun tak bersahur. Ada yang sahur terlalu awal, seawal jam 2 pagi. Ada yang sahur ‘siap-siap’ sebelum tidur kerana malas hendak bangun. Ada yang jika bangun hampir waktu subuh, dia kata dah tamat waktu sahur, sekalipun belum azan lagi, dia tetap tak mahu sahur. Saya cuba berikan nasihat kepada kawan-kawan sekadar yang saya faham. Bolehkah Dr Asri nasihatkan kami apa yang terbaik?

Mizan, KL.

Jawapan Dr MAZA: Selamat menyambut Ramadan semoga kita semua dirahmati Allah. Alhamdulillah, saudara dan sahabat-sahabat saudara berpuasa. Ini menandakan tanggungjawab sebagai muslim masih lagi kuat dalam jiwa saudara-saudara sekelian. Puasa adalah ibadah yang melambangkan keikhlasan. Jika seseorang itu benar-benar berpuasa, tanda adanya keikhlasan yang besar dalam penghayatan Islamnya. Saudara pula merupakan sahabat yang baik, yang mempunyai kesedaran bagi diri sendiri dan juga rakan-rakan untuk mengamalkan amalan yang menepati sunnah Nabi s.a.w Semoga Allah membanyakkan pemuda seperti saudara dan diberikan pahala yang besar. Adapun persoalan saudara tentang sahur itu, maka saya jawab berdasarkan beberapa perkara berikut;

1. Sahur itu adalah sunnah. Sekalipun ia tidak diwajibkan, namun amat-amat digalakkan. Bahkan ia dijadikan pembeza antara sahur muslim dan sahur Yahudi. Sabda Nabi s.a.w:
“Pembeza antara puasa kita dan puasa Ahli Kitab adalah makan sahur”. (Riwayat Muslim).
Maka, kita berpuasa kerana ingin mengabdikan diri kepada Allah dan kita berlumba-lumba melakukan perkara yang disukai Allah pada bulan Ramadan ini, maka ikutilah sunnah Nabi s.a.w termasuk dalam bersahur. Besarnya rahmat Allah, sehingga seseorang yang bangun bersahur agar dia bertenaga esok harinya ketika berpuasa, dihitung sebagai ibadah yang diberi ganjaran.


2. Allah jadikan keberkatan dalam bersahur. Sabda Nabi s.a.w :
“Bersahurlah, sesungguhnya pada sahur itu ada keberkatan”. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)
Barakah adalah sesuatu yang mustahak dalam kehidupan ini. Insan mungkin memiliki berbagai perkara, tetapi jika ianya tidak diberkati Allah, maka segala kebaikan yang diharapkan akan hilang. Mencari keberkatan adalah suatu yang teramat penting dalam hidup ini. Dalam sahur itu ada keberkatan buat puasa yang bakal dilaksanakan dan kehidupan individu yang berpuasa secara umumnya. Semoga kita memperolehinya.


3. Bersahur itu terhasil dengan memakan apa-apa makanan yang halal, atau meminum apa-apa minuman yang halal. Sabda Nabi s.a.w:
“Sesiapa yang ingin berpuasa maka bersahurlah dengan sesuatu” (Riwayat Ahmad, disahihkan dengan syawahid).
Berdasarkan hadis, kita digalakkan bersahur dengan tamar. Nabi s.a.w bersabda:
“Sebaik-baik sahur orang mukmin ialah tamar”. (Riwayat Abu Daud, Ibn Hibban dan al-Baihaqi, sanadnya sahih).
Maka dengan ini, kita bukan sahaja digalakkan berbuka puasa dengan tamar, kita juga digalakkan untuk bersahur dengan tamar. Maka, ambillah sekurang-kurangnya sebiji tamar semasa bersahur semoga mendapat pahala tambahan.


4. Kita disunnahkan untuk melewatkan sahur. Perkataan sahur itu sendiri merujuk kepada akhir malam atau sepertiga akhir malam. Ini seperti firman Allah:
“Pada waktu sahur mereka memohon keampunan” (Surah Ali ‘Imran: 17).
Bersahur terlalu awal bukanlah sesuatu yang digalakkan sebaliknya disunnahkan melewatkannya.
Kata Zaid bin Thabit: “Kami bersahur bersama Rasulullah, kemudian terus pergi untuk bersolat (Subuh)”. Anas bin Malik bertanya beliau: “Berapa lama antara sahur azan dan sahur tersebut?”. Jawab Zaid: “Kadar 50 ayat (al-Quran)”. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).
Hadis ini menunjukkan bahawa betapa lewatnya sahur Nabi s.a.w. Jika 50 ayat dibaca, kadarnya lebih kurang beberapa minit. Di tempoh itulah Nabi s.a.w menghentikan sahur untuk bersiap menuju solat.


5. Waktu sahur berlanjutan sehinggalah masuknya waktu subuh. Andaian bahawa puasa itu mesti bermula sepuluh atau dua puluh minit sebelum subuh adalah tidak tepat. Hadis Zaid di atas tadi, bukan menunjukkan sahur itu wajib berhenti kadar 50 ayat sebelum azan, tetapi menunjukkan amalan Nabi s.a.w yang dilihat oleh Zaid. Buktinya, Aisyah r.a menyebut:
“Sesungguh Bilal azan pada waktu malam (azan pertama Subuh, sebelum masuk waktu). Maka Rasulullah s.a.w pun bersabda: “Makan dan minumlah sehingga Ibn Ummi Maktum azan, kerana beliau tidak akan azan melainkan setelah masuk waktu fajar (subuh)” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).
Hadis ini menunjukkan pada zaman Nabi s.a.w ada dua kali azan bagi waktu subuh. Ini seperti yang diamalkan di kebanyakan dunia Islam terutamanya Mekah dan Madinah. Azan pertama sebelum masuk waktu, ia dilaungkan oleh Bilah bin Rabah. Azan kedua, oleh sahabat Nabi s.a.w yang merupakan seorang buta, beliau Abdullah ibn Ummi Maktum. Maka Nabi s.a.w mengizinkan seseorang yang hendak berpuasa itu makan sehingga azan kedua, iaitu masuk waktu subuh yang sebenar, maka barulah berhenti.



6. Al-Quran sendiri menjelaskan tentang hal ini dengan menyatakan (maksudnya):
“Makan dan minumlah kamu sehingga ternyata benang putih dari benang hitam dari waktu fajar, kemudian sempurnakanlah puasa sehingga waktu malam” (Surah al-Baqarah: 187).
Maka penentu bagi waktu terakhir sahur adalah masuknya waktu subuh yang sebenar, bukan beberapa minit atau belasan minit sebelum subuh. Dalam riwayat Muslim, Nabi s.a.w bersabda:
“Jangan kamu tersilap disebabkan azan Bilal, ataupun warna putih sehinggalah kelihatan waktu fajar (sebenar)”.

7. Maka berdasar al-Quran dan hadis-hadis di atas, juga pelbagai riwayat yang lain, maka waktu ‘imsak’ yang sebenarnya bermula apabila masuknya waktu subuh, bukan beberapa minit atau belasan minit sebelum subuh. Maka, apabila seseorang bangun bersahur dan didapati waktu subuh belum masuk sekalipun hanya tinggal beberapa minit, dia tetap boleh memakan sahurnya sehinggalah masuknya waktu subuh.


8. Bersahur di samping membantu kita untuk lebih cergas semasa berpuasa, ia juga mendidik seseorang untuk bangun pada sepertiga yang akhir malam. Ini kerana waktu tersebut adalah waktu yang mempunyai kelebihan untuk ibadah dan dimustajabkan doa serta istighfar. Dalam hadis, Rasulullah s.a.w bersabda:
“Tuhan kita Yang Maha Berkat dan Agung turun setiap malam ke langit dunia, ketika hanya tinggal sepertiga malam yang akhir. Lalu berfirman: “Sesiapa yang berdoa kepadaKu, akan Aku perkenankan untuknya. Sesiapa yang meminta kepadaKu, akan aku berikanNya. Sesiapa yang memohon keampunan kepadaKu, akan Aku ampunkannya” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).
Hadis ini menunjukkan fadilat berdoa dan beristighfar pada waktu sepertiga malam yang akhir. Maka dengan seseorang bangun pada waktu tersebut memberikan peluang dan ruang kepadanya untuk berdoa dan memohon hajat kepada Allah pada waktu tersebut.


9. Puasa adalah proses mengabdikan diri kepada Allah S.W.T. Jika seseorang itu berpuasa serta mengikuti sunnah-sunnah bagi seseorang yang berpuasa, maka mudah-mudahan mencapai hakikat taqwa. Ia akan mendidik diri dengan berbagai kebaikan yang lain, termasuklah qiyamullail atau ‘bangun malam beribadah’. Sahur, salah satu program penting yang jika dihayati dengan baik, membentuk jika menjadi insan yang menghampirkan diri kepada Allah.

Selamat Bersahur!!!

Puisi pada hari ini: Ramadhan terakhir


Ramadhan ini...
yang datang menjengah kita kembali,
membawa seribu kesucian,
mengendong sejuta keberkatan,
yang pasti ia hadiah dari tuhan.

Ramadhan ini..
yang mengajak kita kembali,
mensucikan diri pada illahi,
mengabdikan roh hanya buat Sang Rabbi,
yang pasti keikhlasan dijiwai.

Ramadhan ini...
yang mendambakan kita kembali
menjauhi noda dan dosa duniawi,
mendekati pahala dan ganjaran ukhrowi,
yang pasti taubat selalu diinsafi.

Ramadhan ini..
yang menjana kita kembali,
berbakti teguh pada si bumi,
bermaafan sesama manusiawi,
yang pasti Sang Tuhan itu ar-Rahimi.

Ramadhan itu...
yang mengajar kita kembali,
Izzahnya pada ruhhi,
Sucinya dalam hati,
Berkatnya untuk diri

Dan ramadhan itu..
Sempurna tarbiyahnya mendidik hati,
yang keras mencair lembut,
yang hitam merubah putih,
yang rosak membaik pulih.

Hanya ramadhan ini...
tersimpan rahsia malam seribu bulan,
yang dirahmati tuhan seluruh alam,
yang menjanjikan berlipat ganda amalan,
penantian yang penuh keimanan.

Sesungguhnya ramadhan ini...
mungkin yang terakhir buat kita,
setiap amalan perlu kesungguhan,
setiap ibadah lahir ketaqwaan,
setiap ganjaran menjadi rangsangan.

tintalughahwi
cairo 1.00 a.m

4 ramadhan 1431H

Wednesday, August 03, 2011

Pepatah pada hari ini: Khalil Gibran

~Puisi~

Puisi bukanlah pendapat yang dinyatakan.
Ia adalah lagu yang muncul daripada
luka yang berdarah atau mulut yang tersenyum.

~Khalil Gibran~

Solat Sunat pada hari ini: Solat Sunat Dhuha

Penulis: Mula hari ini saya akan berkongsi mengenai solat-solat sunat yang amat digalakkan oleh  Nabi Muhammad s.a.w kepada umatnya. Ini yang saya dapat dari blogger  Nur Insyirah (sila klik pada namanya)


Solat Dhuha, Doa dan cara melaksanakan

Ruang waktu dan waktu afdal 

Sesuailah dengan namanya dhuha yang bermaksud pagi. Jadi ruang waktunya bermula kira-kira 20 minit selepas terbit matahari atau disebut dalam kitab-kitab fikah sebagai tinggi matahari daripada pandangan jauh sekadar satu al-Rumh atau batang lembing yakni kira-kira dua meter. Waktu solat ini pula berakhir sebelum menjelang waktu Zuhur. Jadi, secara mudahnya dapat difahami bahawa batas waktu solat sunat Dhuha ini antara pukul 7 pagi hingga 1 petang.

Berkenaan waktu afdalnya pula iaitu ketika sinar matahari kian panas berdasarkan sepotong hadis Nabi s.a.w. yang dirakamkan oleh Zaid bin Arqam.
Rasulullah s.a.w. menjelaskan: “Solat Dhuha ini afdalnya ketika matahari telah meninggi dan kian panas sinarnya.”
Imam Nawawi menghuraikan masa tersebut sebagai masa berlalunya seperempat tempoh siang hari iaitu pukul 10 pagi hingga 1 petang (Kitab al-Majmu’ karangan Imam Nawawi).
Justeru, waktu sedemikian eloklah dilaksanakan solat tersebut, apatah lagi pada saat itu badan memerlukan ‘rehat sebentar’ setelah penat bekerja. Maka disarankan juga sekiranya masa tersebut diisi sekadar empat hingga lima minit dengan sujud menyembah Ilahi sama ada di rumah atau di tempat kerja dengan syarat tidak mengetepikan perkara-perkara atau urusan yang wajib dan utama daripada yang sunat.

Cara melaksanakannya 
Banyak bahan media cetak yang boleh dirujuk bagi mengetahui cara melakukan solat sunat Dhuha ini merangkumi bacaan-bacaan dalam solat hinggalah dalam sujud dan doa setelah selesai ibadat tersebut.
Cuma secara asas dan mudahnya berdasarkan hadis-hadis Nabi, solat sunat Dhuha ini dilakukan seperti solat-solat lain, cuma bacaan yang dianjurkan Baginda s.a.w. selepas al-Fatihah, menurut hadis yang disampaikan oleh Uqbah bin Amir, ialah surah al-Syams pada rakaat pertama dan al-Dhuha pada rakaat kedua. (Riwayat al-Hakim)
Namun begitu, perkara (bacaan dalam solat) ini adalah sesuatu yang subjektif dan tidak statik. Maka tidak perlulah hanya terikat dengan kaifiat tertentu dan bacaan tertentu. Apa yang penting, solat tersebut diniatkan dengan betul, syarat-syaratnya dipenuhi dan rukun-rukunnya disempurnakan sebaik-baiknya. Begitu jugalah dengan doa selepas solat tersebut.

Doa yang disarankan
“Ya Allah bahawasanya waktu duha itu waktu duhamu, kecantikan itu ialah kecantikanmu , keindahan itu keindahanmu, kekuatan itu kekuatanmu ,kekuasaan itu kekuasaanmu dan perlindungan itu perlindunganmu “. ” Ya Allah jika rezekiku masih di atas langit , turunkanlah dan jika ada di dalam bumi, keluarkanlah, jika sukar mudahkanlah, jika haram sucikanlah. ,Jika masih jauh dekatkanlah. Berkat waktu duha, keagungan, keindahan, kekuatan dan kekuasaanmu, limpahkanlah kepada kami segala yang telah engkau limpahkan kepada hamba-hambamu yang soleh”
* Coretanku


Kepada orang yang tidak menghafal surah-surah yang disarankan iaitu surah al-Syams pada rakaat pertama dan al-Dhuha pada rakaat kedua. Bacaan solat boleh dibaca apa-apa surah yang penting niat kita adalah IKHLAS untuk Allah SWT, bukan kerana berkehendakkan harta dan rezeki yang banyak tetapi salah satu cara untuk mendekatkan diri kepada Allah…

Kita rujuk kepada Hadith Qudsi yang mengatakan,  
Firman Allah, “ Wahai anak-anak adam (sebut-sebutkan) zikirkan akan AKU selepas sembahyang subuh barang sekejap dan selepas sembahyang asar barang sekejap, maka AKU cukupkan engkau apa yang ada diantara dua waktu tersebut maka apabila naik matahari sembahyang dhuha sebanyak lapan rakaat”
Pada rakaat pertama bacalah ayatul kursi kerana ayutul kursi terlalu banyak keistimewaannya, semasa suruh itu diturunkan beribu-ribu malaikat sebagai perantaranya. Didalamnya juga terkandung KURSI (kerajaan) ALLAH yang sangat besar meliputi 7 lapisan langit dan bumi. Ada 95 buah hadish yang menerangkan akan fadhilat ayutul kursi.

Rakaat kedua bacalah surah Al-Ikhlas sebab surah Al-Ikhlas merupakan 1/3 dari Al-Quran. Surah yang cukup besar maknanya sebab mengandungi sifat-sifat Allah yang Esa dan siapa Allah yang sebenar iaitu yang tidak beranak juga tidak diperanakkan dan tidak ada yang serupa denganNYA. Dua surah ini sudah cukup bagi yang tidak menghafal surah yang disarankan.

Berkenaan doa… boleh baca doa mana-mana yang berkaitan tetapi lebih afdal baca doa solat dhuha yang khusus… doa itu sememangnya cukup baik dan sempurna untuk memohon keberkatan rezeki dari ilahi… Manakala bilangan rakaat pula adalah mengikut kemampuan. Bila masa terhad dengan kerja seharian boleh dilakukan dengan 2 rakaat dan bila waktu cuti lakukanlah dua-dua rakaat sehingga 4, 6 atau 8 rakaat dan boleh sehingga 12 rakaat. semua mengikut kemampuan… Amal yang sedikit dan istiqamah (berterusan) adalah lebih baik dari amal yang banyak tetapi jarang-jarang… fikir-fikirkan… semoga dengan membudayakan solat dhuha, kita akan lebih disayangi oleh Allah SWT dan sentiasa didalam naunganNYA.. ameennn…

My Babbling

Advice (32) Akhlak (42) Al-Quran (25) Allah (20) Awal Muharam (9) Belief (15) Books (41) Brain Food (16) Characteristics (29) Critical Thinking (26) Dakwah (88) Death (20) Dialogues (19) Doa (19) Dua' (14) Education (54) Family (35) Father (11) Friendship (30) Hadith (20) Health (57) Jokes (87) Knowledge (76) Life (90) Love (77) Lyrics (127) Man (33) Marriage (67) Motherhood (11) Motivation (77) My Reading (42) My Stories (224) Parents (14) Personality (19) Poem (45) Prayer (15) Prophet Muhammad s.a.w (15) Qoutes (79) Ramadhan (14) Real Life Story (16) Relationship (23) Religion (46) Sarcasm (18) Sarcastic (14) Short Story (76) Song (28) Tarbiyah (120) Tazkirah (109) Think out of the box (22) Where To Eat (7) Where to Go (3) Woman (56) Words (34) Work (14)